Home

Senin, 20 Februari 2017

Kresek

Kresek. Aku disebut seperti itu. Aku tidak punya kuping untuk mendengarnya. Tapi sebagai buatan manusia yang punya rasa, aku mewarisi perasaan. Mungkin karena itu aku memiliki alat pencerna segala hal, baik yang berasal dari pendengaran, yang terlihat, yang teraba, yang terkecap dan tersentuh, melalui rasa yang diwariskan dari tangan-tangan buruh di perusahaan pembuatan kantong plastik. Termasuk mendengar manusia memanggilkan kresek.
Aku makhluk yang hina dina. Sehabis pakai buang. Di samping itu aku juga kerap dimusuhi karena dianggap sebagai biang perusak alam.
Tubuhku amat kuat tak lekang ruang dan waktu. Aku bisa bertahan ratusan tahun di dalam tumpukan sampah atau di antara sempit himpitan bumi. Para serangga dan semua binatang penghancur tak mampu melukaiku.
Sampai sekarang aku juga tak tahu mengapa manusia menciptakanku, memanfaatkanku, kemudian memusuhiku. Mereka menghujatku tapi tetap saja memproduksi makhluk sepertiku sambil terus menerus mengalamatkan kutukan.
Aku tahu, manusia berusaha menciptakan alat pembawa barang jenis lain yang mudah hancur dalam tanah. Mungkin manusia menyesal atas keberadaanku yang mereka butuhkan tapi juga mereka benci. Aku tak masalah. Toh bagiku, aku tak ada di dunia ini juga bukan soal.
Aku ada karena manusia. Seandainya manusia tidak ada aku juga tidak mungkin tercipta. Tuhan telah mendakdirkan manusia hidup bersamaku. Melalui manusia, Tuhan menciptakanku.

Bisa jadi, kalaupun alam harus hancur karena keberadaanku, itu pasti takdir Tuhan. 

Kamis, 16 Februari 2017

1000 Kebaikan Tidak Berarti, 1 Kejahatan Melekat di Hati

Ketika kau melakukan kebaikan, jangan bangga, masih banyak orang lain yang bisa melakukan kebaikan lebih darimu yang membuat kebaikanmu tak lagi berarti.
Tapi ketika kau melakukan kesalahan/kejahatan, kau adalah satu2nya. Tak ada lagi sosok lebih jahat darimu di matanya.

Read : Jahat Mengikat, Baik Terlupa 

Jahat Mengikat, Baik Terlupa

Jangan mengungkapkan kesedihan dengan kemarahan. Kesedihan terlalu indah untuk harus mengenakan baju jaket kemarahan. Ia seperti bayi yang manis dan lucu. Kesedihan tidak bersalah.
Posisi yang tepat untuk kesedihan bukanlah penyerang. Ia penjaga gawang. Karena itu kesedihan harus dijaga baik-baik oleh sepuluh pemain dalam posisi lainnya.
Biarkan kesedihan berperan sebagai kesedihan. Jangan diambil alih oleh kemarahan atau kesenangan pelampiasan. Biarkan. Biarkan. Biarkan kesedihan meneteskan air mata, yang genanganannya luber mengaliri celah-celah rongga materi. Menelusup pori-pori tanah, terserap akar-akar, dan naik menuju batang pohon. Kemudian ia, biarkanlah, menguap melalui serat-serat hijau daun atau gugur bersama putik bunga, kering dan jatuh menyatu tanah kembali.
Jangan pula menempeli kesedihan dengan label pengorbanan. Bahwa kebaikan sesungguhnya bukan milik manusia. Tak perlu merasa paling berjasa dan paling baik.

Ingat saat melakukan suatu kebaikan, masih ada orang lain yang dapat mengungguli kebaikan yang kita lakukan. Tapi kejahatan itu satu-satunya. Jika kau jahat pada seseorang, tak ada pihak lain yang mengungguli kejahatanmu. Kamu menjadi satu-satunya manusia jahat dalam hidup orang yang kau jahati. Karena itu kau diingat, diikat, tak akan dilepas, ditakuti sekaligus dicintai. Bukankah ketakutan dan rasa sakit tak pernah gagal? Tapi kebaikan mudah terlupakan.

Minggu, 01 Januari 2017

Takdir adalah Kegelapan

Takdir adalah kegelapan
Bawalah penerang untuk menjalaninya

Selamat tahun baru 2017
Semoga lancar Jalanmu selamat sampai tujuan

Legoso, 1 January 2017, 05.24 WIB

Jumat, 23 Desember 2016

Gue Brengsek dan Gue Melakukan Kesalahan

Gue Brengsek dan Gue Melakukan Kesalahan
Gue akui gue telodor
Gue tolol
Terus kenapa kalian masih menyalahkan gue?
Menghakimi gue?
Kan gue udah ngaku salah dan gue udah dapat balasan atas kesalahan gue?
Gue minta maaf sama lu pada masyarakat kalau kesalahan yang gue anggap pribadi bagi kalian adalah kesalahan sosial

Rabu, 21 Desember 2016

Hanya Rindu, Salahkah Aku?

dan
maafkan
Ternyata aku sekadar rindu
padamu
bukan berarti cinta
Kecuali definisi kita berbeda

Hidup adalah Permainan dan Bercanda

Hidup manusia adalah selalu bersama
dengan orang lain, orang baru, atau orang yang selalu ada di samping kita, mendampingi dalam suka duka
Hidup manusia perlu bersosialisasi
Sosialisasi indah bila diatur dalam sebuah sistem permainan
Sosialisasi tak lagi berarti bila tak ada canda tawa
Canda dan tawa adalah inti dari kehidupan manusia
Apalah arti kebersamaan bila selera humor kita jadi hilang
Tiada marwah dari keriduan
Tiada lagi kangen yang indah
Hanya resah bersama resah
Hidup adalah ketawa
Hidup adalah bercanda
Aku ingin bercanda dan tertawa bersamamu seperti dulu lagi

Sabtu, 03 Desember 2016

Kenakalan dan Kesalehan

Kau yang suka kenakalanku takkan suka kesalehanku

Kenapa Ahok Menista Alquran?

Kenapa orang-orang di bawah komando FPI dan Riziq Shihab meminta Ahok dipenjara?
-          Karena Ahok menista alquran
Emang apa yang dilakukan Ahok menista alquran?
-          Googling aja
(Googling) Saya tidak melihat Ahok menista alquran?
-          Kamu nggak baca beritanya?
Kamu sepakat dengan berita yang menyebut Ahok menista alquran?
-          Iya lah.
Menurut kamu menista alqur’an itu bagaimana?
-          Ih susah ngomong sama orang bebal. Baca aja beritanya
Iya, aku sudah baca. Tapi sekarang proses hukum sedang berjalan.
-          Iya betul.
Berarti itu masih dugaan. Kalau hasil akhir proses hukum menyatakan Ahok tidak menista alquran?
-          Ahok harus tetap menista alquran. Makanya dia harus dipenjara
Kamu siapa sih? Kok ngotot banget Ahok harus dipenjara? Ngotot banget Ahok menista alquran? Kamu jaksa atau hakim?
-          Aku seorang Muslim. Seorang Muslim itu harus hakim
Maksudnya, seorang Muslim harus hakim?
-          Hakim itu orang yang memutuskan hukum.
Kamu yakin kamu benar
-          Yakinlah. Makanya saya ikut aksi 411 dan 212
Apa hubungannya benar dengan ikut aksi 411 dan 212?
-          Ih, kamu tuh bego atau bebal sih. Jelas-jelas Ahok menistakan agama. Lihat aja di google. Dia harus dihukum.
Kan proses hukum sedang berjalan.
-          Makanya harus kita kawal. Biar hukum tidak dimainin sama Ahok cs. Biar Ahok dihukum. Dipenjara, karena dia sudah tersangka. Seperti kasus-kasus penistaan agama, ketika sudah tersangka yang bersangkutan langsung ditahan. Ini Ahok bebas.
Emang kenapa kalau Ahok belum ditahan? Kan memang masih dalam proses. Lagi pula ini tidak menyalahi aturan hukum?
-          Kalau dia tidak ditahan, ini akan menjadi preseden buruk bagi para penista agama selanjutnya. Kalau tidak ditahan, Ahok berpotensi melakukan penistaan-penistaan selanjutnya.
Bukannya bagus kalau Ahok melakukan penistaan-penistaan agama selanjutnya?
-          Bagus gimana? Kamu tuh bego banget ya? Kamu Muslim bukan sih?
Insyaallah aku Muslim, sama seperti kamu.
-          Kamu nggak sakit hati sama Ahok.
Nggak
-          Berarti keislamanmu perlu dipertanyakan
Emangnya aku harus sakit hati kepada Ahok untuk menjadi seorang Muslim?
-          Nih denger ya, kalau orang-orang kayak Ahok dibiarkan, dia akan ngelunjak. Dia akan semena-mena. Dia akan meremehkan umat Muslim. Dia akan berkomplot dengan cukong-cukong jahat untuk menghancurkan umat Muslim. Makanya sebelum itu terjadi, kita dorong dia masuk ke penjara.
Jadi alasan kamu meminta Ahok masuk penjara karena kamu takut Ahok akan menindas umat Islam?
-          Ya kurang lebih begitu
Kamu takut kepada Ahok atau takut kepada Allah?
-          Justru karena aku takut kepada Allah, aku cinta kepada Allah, kita tuntut Ahok masuk penjara
Emang kalau nggak menuntut Ahok dipenjara, kita dianggap nggak takut sama Allah?
-          Kamu tuh ya, dasar antek-antek Ahok. Aku memilih Allah, bukan Ahok. Makanya aku bela agama Allah, kitab Allah, bukan bela Ahok.
Kok kamu berkesimpulan bahwa aku antek Ahok?
-          Karena kamu belain Ahok.
Oke. Emang apa salahnya kalau belain Ahok?
-          Jelas Ahok salah. Ahok nggak perlu dibela. Membela orang yang salah itu sama saja dengan melakukan kesalahan
Siapa yang berhak menentukan orang telah berbuat salah atau benar?
-          Semua sudah jelas. Orang yang salah harus dipenjara
Dia bersalah kepada siapa?
-          Kepada seluruh umat Muslim. Kecuali kamu, yang muslimnya cuma nggaku-ngaku.
Kok ngaku-ngaku?
-          Buktinya kamu nggak marah sama Ahok. Kamu pasti dibayar untuk dukung Ahok.
Jangan asal tuduh. Aku marah dan nggak marah itu hakku. Aku punya penilaian sendiri. Aku harus mempertanggungjawabkan pikiran dan tindakanku sendiri, bukan atas dasar pikiran dan tindakan orang lain. Kalau aku merasa dan menurut akal sehatku nggak harus marah, kenapa aku harus marah?
-          Marah itu soal perasaan, bukan akal sehat
Nah itu. berarti kamu bertindak atas dasar perasaan bukan akal sehat
-          Emang aku robot, nggak punya perasaan? Dan juga, siapa bilang aku nggak pakai akal sehat? Aku bisa tahu dan menilai Ahok bersalah karena menista agama itu dengan akal sehat
Lalu, kenapa kamu memaksakan kehendakmu agar Ahok dipenjara?
-          Karena ini kebenaran. Kebenaran harus ditegakan.
Tanpa menghargai proses hukum?
-          Kalau hukum dipermainkan, kita harus mengawalnya.
Berarti kalau Ahok bebas itu menurutmu hukum dipermainkan?
-          Ya. Jelas.
Kok begitu? Emang kamu hukum itu sendiri?
-          Aku berpegang pada hukum Allah
Hukum Allah yang mana?
-          Alquran dan Sunnah
Terus?
-          Terus apa? Ya Ahok harus dipenjara.
Sesuai hukum alquran dan sunnah?
-          Sesuai hukum yang berlaku di Indonesia lah. Kalau Ahok bebas, ini bertentangan dengan quran dan sunah. Aku mendukung NKRI selagi tidak bertentangan dengan Quran dan Sunnah.
Kan Ahok sudah minta maaf?
-          Kok balik lagi ke situ? Ahok sudah minta maaf. Tapi hukum harus ditegakan. Pokoknya kalau Ahok tidak dipenjara, berarti hukum sudah dipermainkan.
Itu namanya memaksakan kehendak. Yang kamu lakukan juga bisa dibilang sebagai tindakan mengintervensi hukum.
-          Biar. Hukum harus diintervensi oleh kebenaran.
Kamu dan teman-temanmu adalah kebenaran?
-          Kami membela kebenaran
Dengan memaksakan kehendak?
-          Kebenaran harus dipaksakan, jika tidak berarti kita tunduk kepada kedzaliman
Siapa yang menjamin tindakanmu benar?
-          Tindakanku sesuai dengan quran dan sunnah yang aku yakini
Yakin?
-          Yakin.
Berarti itu subjektif kamu
-          Keyakinan memang subjektif
Lalu kenapa kamu memaksakan subjektivitasmu kepada orang lain?
-          Ini sudah menjadi multi subjektif. Lihat massa aksi 411 dan 212, banyak kan? Bukan Cuma aku saja yang punya keyakinan ini
Apakah kuantitas menentukan kualitas?
-          Ngomong apa lagi kamu? Orang sebanyak itu dengan satu visi misi tidak mungkin meyakini secara bersama-sama sesuatu yang salah. Umat Muhammad tidak akan bersepakat mendukung kesealahan, pasti mayoritas mendukung kebenaran.
Kalau begitu, kamu tidak menghargai perbedaan. Kamu menurutku mengancam keberagaman untuk memaksakan suatu keyakinan kepada orang lain. Mereka yang berbeda keyakinan dan pikiran darimu dan kelompokmu adalah salah.
-          Ya harus. Karena kalau kita tidak punya keyakinan, untuk apa kita hidup di dunia?
Ya tapi kan nggak harus memaksakan kehendak. Hanya Allah yang punya kehendak mutlak. Emangnya kamu Allah?
-          Terserah.







Kamis, 24 November 2016

Pikir Dulu Sebelum Kau Ucap Kasihan, Sekadarkah Solek Kata atau Citra di Social Media?

Ketika kau melihat saudara-saudaramu teraniaya di seberang negeri sana
Kau bilang, "sini, ke sini, tinggallah bersama kami."
Seriuskan perkataanmu?
Aku yakin, itu hanya emosi sesaatmu.
Kau tidak tahu betul pahitnya derita
Yang kau punya hanya rasa iba, yang menurutmu tuntas dengan bermanis-manis kata di media sosial
Ketika kutanya, apa tindakan nyatamu untuk menolongnya
Jawabmu, semampuku, jika tak ada harta benda hanya doa
Baiklah. Doa, cukup.
Tak usah banyak cakap bermanis ria menunjukan kepedulianmu
Mungkin saja kamu sanggup menampung mereka, tapi tak mungkin untuk derita
Mungkin saja hartamu cukup menafkahi mereka, tapi tidak luka batinnya
Mungkin saja kau bisa berkomunikasi dengan bahasa mereka, tapi tidak dengan pikiran yang telah melalui jalan lalu dan berkelana di jalan depan mereka.
Turunlah ke jalan. Menggelandang di negeri antah berantah. Maka kau akan dapatkan apa yang mereka rasakan