Home

Jumat, 23 Desember 2016

Gue Brengsek dan Gue Melakukan Kesalahan

Gue Brengsek dan Gue Melakukan Kesalahan
Gue akui gue telodor
Gue tolol
Terus kenapa kalian masih menyalahkan gue?
Menghakimi gue?
Kan gue udah ngaku salah dan gue udah dapat balasan atas kesalahan gue?
Gue minta maaf sama lu pada masyarakat kalau kesalahan yang gue anggap pribadi bagi kalian adalah kesalahan sosial

Rabu, 21 Desember 2016

Hanya Rindu, Salahkah Aku?

dan
maafkan
Ternyata aku sekadar rindu
padamu
bukan berarti cinta
Kecuali definisi kita berbeda

Hidup adalah Permainan dan Bercanda

Hidup manusia adalah selalu bersama
dengan orang lain, orang baru, atau orang yang selalu ada di samping kita, mendampingi dalam suka duka
Hidup manusia perlu bersosialisasi
Sosialisasi indah bila diatur dalam sebuah sistem permainan
Sosialisasi tak lagi berarti bila tak ada canda tawa
Canda dan tawa adalah inti dari kehidupan manusia
Apalah arti kebersamaan bila selera humor kita jadi hilang
Tiada marwah dari keriduan
Tiada lagi kangen yang indah
Hanya resah bersama resah
Hidup adalah ketawa
Hidup adalah bercanda
Aku ingin bercanda dan tertawa bersamamu seperti dulu lagi

Sabtu, 03 Desember 2016

Kenakalan dan Kesalehan

Kau yang suka kenakalanku takkan suka kesalehanku

Kenapa Ahok Menista Alquran?

Kenapa orang-orang di bawah komando FPI dan Riziq Shihab meminta Ahok dipenjara?
-          Karena Ahok menista alquran
Emang apa yang dilakukan Ahok menista alquran?
-          Googling aja
(Googling) Saya tidak melihat Ahok menista alquran?
-          Kamu nggak baca beritanya?
Kamu sepakat dengan berita yang menyebut Ahok menista alquran?
-          Iya lah.
Menurut kamu menista alqur’an itu bagaimana?
-          Ih susah ngomong sama orang bebal. Baca aja beritanya
Iya, aku sudah baca. Tapi sekarang proses hukum sedang berjalan.
-          Iya betul.
Berarti itu masih dugaan. Kalau hasil akhir proses hukum menyatakan Ahok tidak menista alquran?
-          Ahok harus tetap menista alquran. Makanya dia harus dipenjara
Kamu siapa sih? Kok ngotot banget Ahok harus dipenjara? Ngotot banget Ahok menista alquran? Kamu jaksa atau hakim?
-          Aku seorang Muslim. Seorang Muslim itu harus hakim
Maksudnya, seorang Muslim harus hakim?
-          Hakim itu orang yang memutuskan hukum.
Kamu yakin kamu benar
-          Yakinlah. Makanya saya ikut aksi 411 dan 212
Apa hubungannya benar dengan ikut aksi 411 dan 212?
-          Ih, kamu tuh bego atau bebal sih. Jelas-jelas Ahok menistakan agama. Lihat aja di google. Dia harus dihukum.
Kan proses hukum sedang berjalan.
-          Makanya harus kita kawal. Biar hukum tidak dimainin sama Ahok cs. Biar Ahok dihukum. Dipenjara, karena dia sudah tersangka. Seperti kasus-kasus penistaan agama, ketika sudah tersangka yang bersangkutan langsung ditahan. Ini Ahok bebas.
Emang kenapa kalau Ahok belum ditahan? Kan memang masih dalam proses. Lagi pula ini tidak menyalahi aturan hukum?
-          Kalau dia tidak ditahan, ini akan menjadi preseden buruk bagi para penista agama selanjutnya. Kalau tidak ditahan, Ahok berpotensi melakukan penistaan-penistaan selanjutnya.
Bukannya bagus kalau Ahok melakukan penistaan-penistaan agama selanjutnya?
-          Bagus gimana? Kamu tuh bego banget ya? Kamu Muslim bukan sih?
Insyaallah aku Muslim, sama seperti kamu.
-          Kamu nggak sakit hati sama Ahok.
Nggak
-          Berarti keislamanmu perlu dipertanyakan
Emangnya aku harus sakit hati kepada Ahok untuk menjadi seorang Muslim?
-          Nih denger ya, kalau orang-orang kayak Ahok dibiarkan, dia akan ngelunjak. Dia akan semena-mena. Dia akan meremehkan umat Muslim. Dia akan berkomplot dengan cukong-cukong jahat untuk menghancurkan umat Muslim. Makanya sebelum itu terjadi, kita dorong dia masuk ke penjara.
Jadi alasan kamu meminta Ahok masuk penjara karena kamu takut Ahok akan menindas umat Islam?
-          Ya kurang lebih begitu
Kamu takut kepada Ahok atau takut kepada Allah?
-          Justru karena aku takut kepada Allah, aku cinta kepada Allah, kita tuntut Ahok masuk penjara
Emang kalau nggak menuntut Ahok dipenjara, kita dianggap nggak takut sama Allah?
-          Kamu tuh ya, dasar antek-antek Ahok. Aku memilih Allah, bukan Ahok. Makanya aku bela agama Allah, kitab Allah, bukan bela Ahok.
Kok kamu berkesimpulan bahwa aku antek Ahok?
-          Karena kamu belain Ahok.
Oke. Emang apa salahnya kalau belain Ahok?
-          Jelas Ahok salah. Ahok nggak perlu dibela. Membela orang yang salah itu sama saja dengan melakukan kesalahan
Siapa yang berhak menentukan orang telah berbuat salah atau benar?
-          Semua sudah jelas. Orang yang salah harus dipenjara
Dia bersalah kepada siapa?
-          Kepada seluruh umat Muslim. Kecuali kamu, yang muslimnya cuma nggaku-ngaku.
Kok ngaku-ngaku?
-          Buktinya kamu nggak marah sama Ahok. Kamu pasti dibayar untuk dukung Ahok.
Jangan asal tuduh. Aku marah dan nggak marah itu hakku. Aku punya penilaian sendiri. Aku harus mempertanggungjawabkan pikiran dan tindakanku sendiri, bukan atas dasar pikiran dan tindakan orang lain. Kalau aku merasa dan menurut akal sehatku nggak harus marah, kenapa aku harus marah?
-          Marah itu soal perasaan, bukan akal sehat
Nah itu. berarti kamu bertindak atas dasar perasaan bukan akal sehat
-          Emang aku robot, nggak punya perasaan? Dan juga, siapa bilang aku nggak pakai akal sehat? Aku bisa tahu dan menilai Ahok bersalah karena menista agama itu dengan akal sehat
Lalu, kenapa kamu memaksakan kehendakmu agar Ahok dipenjara?
-          Karena ini kebenaran. Kebenaran harus ditegakan.
Tanpa menghargai proses hukum?
-          Kalau hukum dipermainkan, kita harus mengawalnya.
Berarti kalau Ahok bebas itu menurutmu hukum dipermainkan?
-          Ya. Jelas.
Kok begitu? Emang kamu hukum itu sendiri?
-          Aku berpegang pada hukum Allah
Hukum Allah yang mana?
-          Alquran dan Sunnah
Terus?
-          Terus apa? Ya Ahok harus dipenjara.
Sesuai hukum alquran dan sunnah?
-          Sesuai hukum yang berlaku di Indonesia lah. Kalau Ahok bebas, ini bertentangan dengan quran dan sunah. Aku mendukung NKRI selagi tidak bertentangan dengan Quran dan Sunnah.
Kan Ahok sudah minta maaf?
-          Kok balik lagi ke situ? Ahok sudah minta maaf. Tapi hukum harus ditegakan. Pokoknya kalau Ahok tidak dipenjara, berarti hukum sudah dipermainkan.
Itu namanya memaksakan kehendak. Yang kamu lakukan juga bisa dibilang sebagai tindakan mengintervensi hukum.
-          Biar. Hukum harus diintervensi oleh kebenaran.
Kamu dan teman-temanmu adalah kebenaran?
-          Kami membela kebenaran
Dengan memaksakan kehendak?
-          Kebenaran harus dipaksakan, jika tidak berarti kita tunduk kepada kedzaliman
Siapa yang menjamin tindakanmu benar?
-          Tindakanku sesuai dengan quran dan sunnah yang aku yakini
Yakin?
-          Yakin.
Berarti itu subjektif kamu
-          Keyakinan memang subjektif
Lalu kenapa kamu memaksakan subjektivitasmu kepada orang lain?
-          Ini sudah menjadi multi subjektif. Lihat massa aksi 411 dan 212, banyak kan? Bukan Cuma aku saja yang punya keyakinan ini
Apakah kuantitas menentukan kualitas?
-          Ngomong apa lagi kamu? Orang sebanyak itu dengan satu visi misi tidak mungkin meyakini secara bersama-sama sesuatu yang salah. Umat Muhammad tidak akan bersepakat mendukung kesealahan, pasti mayoritas mendukung kebenaran.
Kalau begitu, kamu tidak menghargai perbedaan. Kamu menurutku mengancam keberagaman untuk memaksakan suatu keyakinan kepada orang lain. Mereka yang berbeda keyakinan dan pikiran darimu dan kelompokmu adalah salah.
-          Ya harus. Karena kalau kita tidak punya keyakinan, untuk apa kita hidup di dunia?
Ya tapi kan nggak harus memaksakan kehendak. Hanya Allah yang punya kehendak mutlak. Emangnya kamu Allah?
-          Terserah.







Kamis, 24 November 2016

Pikir Dulu Sebelum Kau Ucap Kasihan, Sekadarkah Solek Kata atau Citra di Social Media?

Ketika kau melihat saudara-saudaramu teraniaya di seberang negeri sana
Kau bilang, "sini, ke sini, tinggallah bersama kami."
Seriuskan perkataanmu?
Aku yakin, itu hanya emosi sesaatmu.
Kau tidak tahu betul pahitnya derita
Yang kau punya hanya rasa iba, yang menurutmu tuntas dengan bermanis-manis kata di media sosial
Ketika kutanya, apa tindakan nyatamu untuk menolongnya
Jawabmu, semampuku, jika tak ada harta benda hanya doa
Baiklah. Doa, cukup.
Tak usah banyak cakap bermanis ria menunjukan kepedulianmu
Mungkin saja kamu sanggup menampung mereka, tapi tak mungkin untuk derita
Mungkin saja hartamu cukup menafkahi mereka, tapi tidak luka batinnya
Mungkin saja kau bisa berkomunikasi dengan bahasa mereka, tapi tidak dengan pikiran yang telah melalui jalan lalu dan berkelana di jalan depan mereka.
Turunlah ke jalan. Menggelandang di negeri antah berantah. Maka kau akan dapatkan apa yang mereka rasakan

Selasa, 22 November 2016

Transit atawa persinggahan


Pintu yang akan dibuka adalah pintu sebelah kiri dari arah datangnya kereta. Stasiun transit Manggarai. Dari pintu sebelah kiri pula kita melanjutkan perjalanan. Turut dalam laju kereta.

Turun lewat pintu kanan di stasiun yang sama. Hati pun mungkin serupa, penuh kedongkolan. Tapi tak semua sama bisa menyambungkan kata-kata kita, bukan?

Apalah arti keberangkatan dan tujuan tanpa sebuah persinggahan? Tanpa dunia, akhirat yang dipuja-puja tanpa makna.

Tapi dunialah yang bengal. Bikin kesal.
Transit bikin sembelit
Mana beruntung banyak luang dan sedikit

Kubelah dadaku menganga neraka
Buanglah segala benci dan risihmu ke sana jangan biarkan ia singgah terlalu lama mendera-dera karena derita
Jangan! Jangan bilang, sudahlah. Itu biasa.

Senin, 21 November 2016

Mimpi usai bangun tidur



Ujung pistol menempel di pelipis kanan. Sebiji peluru tajam berwarna keemasan bersiap dengan kuda-kuda. Menunggu aba-aba sang pelatuk yang telah pasrah kepada ibu jari dan telunjuk yang saling bekerja sama dalam sepersekian detik.
Satu hentakan memercik api kecil, mendorong sebutir peluru menuju moncong pistol. Ujung runcingnya membuat lubang di pelipis tengkorak kanan lalu bersarang di otak.
Selesai
Kita sudah hidup kembali. Kita punya waktu sekitar 20 jam ke depan sebelum mati.
Setelah mati berkali-kali, apa yang kau takuti di hidup ini?

Melawan Tindakan Rasis

Mengutuk pembantaian Rohingnya itu bukan karena mereka Muslim. Tapi tentang kemanusian.
Apakah Anda bersuara hanya karena orang Rohingnya itu Muslim?
Dan ketika mereka bukan Muslim, Anda akan diam dan mendukung pendindasan serta pembantaian?

Bicara soal SARA, misalnya tindakan atau perkataan rasis, apapun alasannya jelas tidak dibenarkan. Kalau ada orang lain yang bertindak/bersikap/berprilaku/berkata rasis terhadap kita, bukan berarti itu membolehkan kita melakukan hal yang sama yakni rasis juga kepada dia atau mereka. 

Janganlah tindakan mereka mengatur tindakan kita.
 

Seperti kasus pembantaian Muslim Rohingnya. Kita mestinya membela orang Rohingnya bukan lantaran mereka Muslim, tapi karena kemanusiaan. 

Kalau membela hanya karena mereka Muslim, apakah bila mereka bukan Muslim kita cuek-cuek saja? Tidak dong. Kalau kita cuek orang Rohingnya ditindas karena misalnya mereka non-Muslim, berarti kita tidak ada bedanya dengan penindas itu.

Minggu, 20 November 2016

Buat Lu, Normal Nggak Perlu

Mata terbuka. Dari jendela, di luar tampak gelap.
Adzan baru saja sayup-sayup ku dengar dalam keadaan setangah tidur.

Aku bangun dan bergerak ke ruang depan. Melihat jam.
Jarum menunjuk pukul 06.15.

Dua orang teman telanjang dada beraktivitas biasa. Mereka tampak habis kegerahan.

"Gua tidur jam sepuluh pagi, bangun jam enam sore. Normal, kan?" tanyaku.

"Buat lu mah nggak perlu normal lah," jawab salah satu dari mereka.

Lalu semua berjalan seperti sebelum-sebelumnya. Aku mulai menyeduh kopi, ke warung sebelah membeli sebungkus rokok kretek dari Surabaia. Menyalakan komputer mendengarkan musik. Buka media sosial dan menulis.

Beberapa jam kemudian dua orang teman tadi beranjak istirahat untuk siap-siap menghadapi Seninnya masing-masing.



Jumat, 18 November 2016

Manusia, Setan dan Tuhan

Di hadapan Tuhan, kita semua sama*
Berhadapan dengan setan, kita masing-masing
Meskipun sedang berdua
Strategi kompromi atau pilih tanding



*tergantung derajat ketakwaan yang tak seorang pun dapat menilainya.

Senin, 24 Oktober 2016

Kehidupan Malam dan Keputusasaan

Malam selalu bergerak menggumuli fantasi kesunyian, harapan, keheningan dan keputusasaan. 
Malam adalah kerinduan akan penyatuan serta realita keterpisahan yang menenangkan sekaligus menakutkan. Menegangkan seperti Senin menjadi hari untuk mengawali kebosanan.
Malam selalu bergerak di antara fantasi kesunyian, harapan, keheningan dan keputusasaan. 
Mengapa kau menyesal atas apa yang telah kita lakukan? Bukankah kenyataan bahwa itu hal yang selalu kau kenang? Kau rindukan tapi pula buatmu memalukan.
Untuk apa kau ingkari hanya demi menjaga anggapan sosial bahwa aku dan kamu baik-baik saja, sayang

Senin, 29 Agustus 2016

Tanpa Basa-basi

Bisakah kita bertemu dan berpisah tanpa basa basi
Tanpa apa apa kabar dan sampai jumpa
Apa adanya
seperti pagi dan senja tanpa mega-mega
Jika memang harus diam tetaplah sunyi
Biar sekitar beraksi
Toh kakiku, kakimu, dengus napas kita sudah cukup bersuara
Kau tahu maksudku, kutahu maksudmu

Ah kita tanpa basa basi bukanlah apa-apa

Senin, 08 Agustus 2016

Iblis

Iblis datang
Iblis menghilang
Iblis datang bisa lewat apa saja
Iblis makhluk kesepian yang mencari hiburan
Iblis tak bisa tertawa itulah yang membuatnya menderita
Iblis hanya mampu menertawakan
Karenanya
Iblis datang dengan kesombongan yang memesona
Iblis mengolok-olok dan menantang manusia
Iblis tak henti-henti mengajak dan menggoda
Iblis kadang memelas mengiba merasakan derita bersama targetnya
Iblis punya tujuan agar manusia sama seperti dia
Tabiatnya
Iblis mengajak bersama menjalani segalanya
Iblis baru akan berhenti ketika yang mengikutinya telah jauh dari jalan semula
Iblis tidak bertanggungjawab atas segala yang telah dilakukan oleh manusia
Iblis hanya punya dua saran, tetaplah menertawakan mereka yang tertipu mengikuti kita
Iblis datang dengan aneka rupa
Iblis kadang menyerupai manusia
Iblis juga meminjam  tubuh, mulut, tangan, barang milik kolega
Iblis juga bisa menyelinap lewat celah pori rambut dan bersarang di kepala

Dua karakter Iblis ialah sombong dan tidak bertanggungjawab. Dua karakter itu mampu memperdaya emosional setiap manusia untuk terpana, takjub, heran dan bertanya-tanya. Penasaran lalu tanpa sadar mengikutinya. Setelah terjerumus dan menyesal, Iblis baru memperlihatkan seringainya. Ia tertawa dan berkata, aku tidak bersalah apa-apa. Semua yang kamu lakukan jadi tanggungjawabmu. Itu bukan tanggungjawabku. Semua salahmu, bukan salah temanmu, tangan temanmu, mulut temanmu, atau barang temanmu. Tentu juga bukan salahku. Ini sudah menjadi pekerjaanku sejak jutaan tahun yang lalu.

Kebenaran Tak Pernah Terungkap


Tidak ada kebenaran. Jika pun ada, ia merupakan sesuatu yang tidak terungkap. Semua keterangan tentang kebenaran tak lebih hanya sesuatu yang dianggap atau diyakini benar.
Jika sampai kau mati-matian membela keyakinan itu, apakah ya bahwa kau benar-benar membelanya?
Bukankah itu sekadar keyakinan yang baru akan terbukti benar pada suatu saat nanti?
Entah kapan kau akan jumpai. Jangan-jangan kau hanya membela diri sendiri. Karena ketika kau telah menjumpai kebebenaran, bisa jadi kau akan lenyap bersamanya tak terbaca oleh semua. Bisa saja.

Kamis, 04 Agustus 2016

Dunia Paralel


Kuangkat kaki berlunjur di atas kursi di depanku.
Kuijinkan kakimu bertumpu menimpa pergelangan kakiku.
Kita bercerita tentang dunia paralel.
 Kau bukan pecinta kopi hitamku, tapi caffelate caramel.
Kukira awal, ternyata akhir.
Kakiku terkilir.

Rabu, 20 Juli 2016

Teman dan Musuh

Kadang
musuh adalah teman yang berada di kejauhan
dan teman adalah musuh yang dekat

Rabu, 29 Juni 2016

Cara ketoprak setan memberi pengumuman lewat bisikan.


Legoso - Ceritanya saya lagi di Kediaman Rumah Legoso (KRL). Tiba-tiba saya suntuk, kemudian membanting tubuh ke springbed. Lalu terpikir, makan atau minum apa yang bisa membuat pikiran fres?
"Ketoprak Setan," kata suatu bisikan di otak saya.
Setelah mengambil dompet, mengenakan jaket, saya bergegas ke warung ketoprak setan, yang tak jauh dari KRL.
Tumben sepi. Oh, sepertinya baru buka. Tapi piring-piring untuk meracik sajian sudah terjajar.
"Lebaran pulang pak?" tanya saya ke bapak penjual yg biasanya ditemani istrinya.
"Nggak."
"Kalau nggak pulang, leberan ke berapa Pak (warung) buka lagi?"
"Hari kedua lebaran paling udah buka. Tapi buka pagi, nggak malam lagi. Kami sudah enam tahun buka malam, nanti sehabis lebaran mau buka pagi," ungkap si Bapak mengumumkan.
Di benak saya ada yang berbisik, 'umumkan...!! Umumkan lewat medsos...!!!'

Rabu, 22 Juni 2016

Bapak Tua Penjual Arah 2


Hari masih terang. Mentari yang condong ke barat menurunkan derajat panasnya. Aku memandangi kegiatan bapak tua penjual arah melayani pembeli atau pengunjungnya. Mereka berasal dari suatu tempat yang entah dan hendak bergegas menuju entah. Di tempat ini mereka butuh arah. Karena salah satu langkah bisa berarti seribu tahun di belahan dunia lainya.
Bapak tua penjual arah itu amat bersemangat ketika ada pembeli. Tak sekalipun matanya mengarahku ketika asyik melayani. Ia hanya menyambangi tempatku, yang hanya berjarak lima langkah dari lapaknya, ketika sedang sela atau sepi sekadar untuk menikmati secangkir kopi.
Ia tak pernah menanyakan personalku, keberadaanku, tujuanku, asalku dan sebagainya. Kita hanya  mengobrolkan seputar orang-orang yang lewat di depan mata. Mereka tingkahnya aneh-aneh. Juga penampilannya. Juga jalannya. Ada yang sendiri, ada yang berdua, ada juga yang bergerombol. Ada yang saling bercanda tertawa terbahak-bahak, ada yang saling caci, berdebat, bahkan berkelahi. Ada yang mesra, ada yang mesum, ada yang datar-datar saja. Tentu ada yang kelelahan seperti kehilangan harapan.
Tak jarang di antara mereka mampir memohon atau menawari minum. Lalu saling berbincang tetang apa saja. Tentang rindu dan air mata atau tentang diri kita masing-masing. Pastinya aku berpikir dan berperasaan bahwa mereka kian hari kian asing. Bukan karena mereka belum pernah kujumpai, tapi tiap orang yang kemudian menetap di simpang jalan ini selama beberapa hari, tambah waktu pun tambah tak kukanal. Jiwa dan tubuh mereka seperti disepuh angin. Berubah per detiknya. Dari yang mulanya tampak akrab dekat dan seakan kerabat karena teman senasib seperjalananan, berubah menjadi orang yang sama sekali lain tak kutahu.
Aku tak tahu bahwa apa dan siapa aku di benak mereka. Tapi aku masih ingat pertama kali kami jumpa, menikmati kopi dan menghisap satu batang rokok untuk ramai-ramai, pernah ada juga yang berdua.
Sudahlah. Bisa jadi bukan mereka yang berubah, tapi aku. Hanya saja aku tak tahu berubah bagian mananya hingga mereka tak mengenalku lagi.
Tapi bukan saja mereka, bapak tua penjual arah juga begitu. Ia menjadi sangat cuek sudah lama ini terhadapku. Seolah kita tak pernah saling seduh kopi. Baiklah kalau begitu.
Maka, di suatu senja, ketika Bapak Tua hendak menggulung lapaknya, aku mengendap-endap di antara pejalan yang lewat, lalu menyelinap, menggerakkan kilat tangan kiriku mengambil selembar peta. Sukses.
***
Malam kian hitam. Aku pandang perhatikan pelajari penuh teliti dan seksama kode-kode peta curian itu dengan penerang lilin hadiah seorang pejalan yang sekarang ada di entah.
Setelah pusat gelap berada di atas kepala, kuputarkan cahaya lilin menerangi batas lingkaran di tanah yang aku buat dengan ranting untuk membatasi wilayah kekuasaanku. Aku hapus dengan telanjang telapak kaki. Aneh, setiap kali kugesek, gurat lingkaran di tanah itu muncul lagi. Kuhapus lagi, muncul lagi.
Akhirnya aku bosan dan begitu saja melangkahi lingkaran. Aku tinggalkan dengan perasaan hilang. Sedih sekaligus lega meninggalkan kalangan yang aku diami selama sejak bertahun-tahun silam. Aku berjalan mengikuti jejak peta. Hingga lelah dan tiba di suatu tempat yang sama sekali baru ketika matahari telah setinggi galah.
Sebelum benar-benar lunglai tak sadar, kupastikan aku telah keluar dari garis lingkaran di tanah yang kubuat dengan ranting untuk membatasi wilayah kedaulatanku. Kupandangi sekitar semuanya memang betul sudah baru. Tidak ada lagi pepohonan yang dihuni oleh cicak, tokek, dan burung-burung liar. Hanya gedung-gedung tinggi menjulang tanpa jiwa. Beratus atau beribu tahun lagi mereka pasti juga akan tiada.
“Baiklah. Aku sudah jauh dari tempat semula,” benakku sebelum terlelap kelelahan di pinggir jalan.
“Peta, peta, arah, arah...! Peta, peta, arah, arah...!!!” pekik suara mengejutkanku. Matahari hampir terbenam. Sekerumunan orang dengan pakaian jaket, sweater, flanel warna-warni berkumpul mengerubuti suara itu.
“Sial. Bapak penjual arah?! Aku belum beranjak dari tempat semula! Ngepet!”
Tiba-tiba gaduh serine membuyarkan kerumunan. Mereka tunggang langgang, namun begitu 100 meter kemudian berjalan melangkah biasa saja. Seolah tak pernah berniat membeli peta. Tiga orang petugas berlari beringas menghampiriku. Tapi bukan untuk menangkapku. Ia mengincar bocah kecil yang mendekap bergulung-gulung peta di dadanya dan bersembunyi di belakangku.
“Kamu orang asing?” tanya salah satu petugas itu. Anak penjual peta menggigil ketakutan di kakiku.
“Iya pak. Saya baru datang di kota ini semalam.”
“Kamu kenal anak itu?”
“Iya pak. Dia penjual ...,” belum selesai kalimatku, anak tersebut mencengkeram betisku.
“Kopi,” lanjut mulutku tanpa kusadari sebelumnya.
“Lalu apa itu ditangannya?”
“Teremos isi air panas untuk menyeduh kopi, pak.”
Tiga petugas itu tanpa memeriksa lalu bergegas menuju mobil patroli. Membunyikan sirene memekakkan telinga. Lalu hilang.
“Mana si bapak tua penjual arah?” tanyaku. Bocah itu mengernyitkan dahi tanda tak tahu apa yang kutanyakan.

“Baiklah. Kamu penjual peta yang jujur?” tanyaku pada bocah kecil yang masih menggigil ketakutan.

Selasa, 21 Juni 2016

Bapak Tua Penjual Arah


“Sejauh-jauh perjalanan hanya untuk kembali.”
Entah sejak kapan kalimat itu sering terngiang di kepala. Namun aku terus mengayunkan kaki. Melangkah menuju entah. Menyusuri jalan yang kapan aku tak tahu akan berujung.
Hawa siang kian hari kian terasa panas. Debu-debu menyesak hidung, melekat menutup lobang-lobang pori. Burung, cicak, tokek, dan binatang-binatang hinggap di satu dua pohon yang kulewati. Mereka makin asing. Orang-orang yang kujumpai di jalan ini juga tambah ke sini tambah tak kukenal. Semua seakan menatapku penuh tanya, curiga. Mungkin mengira aku adalah agen intelijen dari suatu masa yang dikirim untuk melakukan tindakan mata-mata terhadap zaman mereka.
Aku lupa menghitung malam. Berapa sudah yang kulalui hingga sudah pagi lagi. Dan di sore senja. Saat remang-remang cahaya surya mulai memoles awan, aku memutuskan untuk berhenti di sebuah simpang jalan. Seorang penjual arah tengah bersiap pulang. Barang-barang dagangannya telah dikemas.
“Permisi.”
“Iya. Maaf, saya sudah tutup. Besok pagi saat mentari setinggi galah, kembalilah,” ujarnya.
“Tapi Bapak, saya seorang pejalan. Apa jadinya kalau saya berhenti di sini hanya menunggu Bapak sampai besok pagi?”
“Tidak jadi apa. Sekarang sangat susah menemukan penjual arah yang benar dan ikhlas. Terserah kalau Nak ingin tetap berjalan. Saya tidak bisa melarang.”
“Tapi bagaimana saya tahu tentang penjual yang ikhlas atau tidak, Pak?”
“Ya, memang susah. Tapi saya tetap tidak bisa melayanimu sekarang. Saya harus pulang. Anak istriku menunggu untuk buka puasa bersama.”
“Baik Pak. Kalau begitu selamat berbuka bersama keluarga.”
“Iya, Nak. Hati-hati di jalan. Saya pulang duluan.”
Bapak tua dengan pakaian kusam itu bergegas menghilang ditelan kejauhan. Aku masih terpaku di simpang jalan. Malam bertambah gelap.
***
Mentari sudah setinggi galah. Aktivitas bapak tua penjual arah membuka barang dagangannya membangunkanku dari lelap.
“Tidak jadi jalan Nak tadi malam?” tanyanya.
“Tidak Pak.”
“Baik, apa yang bisa saya bantu?”
“Ini Pak, saya mau tanya, tapi saya tidak punya uang untuk beli peta.”
“Iya, tidak apa.”
“Saya mau tanya, di mana posisi saya sekarang dan seberapa jauh dari tujuan asal?”
Bapak tua penjual arah itu membuka segulung lembaran. Dengan telunjuk yang ujung kukunya kehitaman ia menunjuk satu titik koordinat dari sebuah peta.
“Di sini,” ucapnya.
“Tapi Bapak, itu adalah titik yang sudah saya capai dan saya tinggalkan dalam perjalanan selama 15 tahun silam?” heranku.
“Apakah Nak pernah menghitung berapa malam yang telah Nak tempuh?”
“Tidak. Tapi sudah sekian malam dan siang saya berjalan?”
Bapak tua itu tersenyum teduh, membuatku kebingungan.
“Nak tidak pernah kemana-mana. Nak di sini saja. Di depan tempat Bapak berjualan,” katanya kembali tersenyum.
Kepalaku kemudian seperti diputar-putar. Tersibak apa saja yang kulakukan selama bertahun-tahun di simpang jalan ini. Aku hanya duduk, berdiri, berjalan di tempat memutari garis lingkaran di tanah yang kubuat dengan sebatang tongkat dari potongan ranting guna menegaskan batas wilayah kekuasaanku. Lalu duduk, berbaring, dan tidur. Begitu seterusnya.
“Nak tidak pernah berjalan. Nak hanya berputar-putar dan berdiam. Yang berjalan adalah yang ada di sekitar Nak. Mereka itu,” Bapak tua menunjuk orang-orang yang berjalan datang dan hilang pergi entah kemana.
Aku tak mau dikuasai kebingungan yang terus menjadi. “Lalu, seberapa jauh saat ini saya dari tujuan?”
“Sangat dekat, tapi juga sangat jauh,” si Bapak lagi-lagi hanya senyum-senyum aneh.
“Maksudnya?” tanyaku.
“Sejauh-jauh perjalanan hanya untuk kembali,” ujar bapak itu mengejutkanku. Kali ini ia tidak senyum.
“Berarti saya harus balik arah?”
“Tidak.”
Aku lebih tak paham.
“Nak tidak perlu meneruskan langkah ke depan atau balik kanan.”
“Lalu?”
“Nak hanya perlu melangkah ke ...,”
“Manapun saya mau,” terusku melanjutkan perjalanan di dalam lingkaran garis lingkaran di tanah yang kubuat dengan sebatang tongkat dari potongan ranting.

Legoso, 21 Juni 2016, 03.31 WIB

Minggu, 19 Juni 2016

Penghianat Musik


“Sok filosofis!” ucapmu membuatku tercengang.

Kukira kau akan suka saat kuputar tembang-tembang dengan lirik mendalam penuh perenungan kehidupan dan sangat reflektif, disertai aransemen musik yang tak bisa dimainkan oleh sembarang orang dengan penguasaan kunci-kunci dasar.

Hening ruangan. Kau diam. Aku beku.

“Hm, mau dengar Sia? John Legend? Meghan Trainor?” tawarku mencairkan keadaan.

Hening lagi jadi jeda antara kita.

“Apa aja, jangan lagu yang tadi.”

Aku mencari folder-folder lagu-lagu Barat rock dan metal.

“Yang kekinian aja,” ujarmu memotong cemariku yang menggerakan tetikus komputer jinjing.

“Cari di Youtube aja berarti.”

“Nah,  iya.”

“Lu jadi anak youtube sekarang?”

Kau hanya menatapku tanda iya tanpa menggeser posisi dan sudut wajah. Maka kupilihkan lagu-lagu yang katanya disebut sebagai electronic dance music (EDM). Tentu yang kekinian.

Tanganmu lalu menggapai gitar yang bersandar di sudut ruangan. Lalu kau pasang pendengaran baik-baik sambil memiringkan kepala. Cemarimu meraba kunci nada yang terpancar dari pengeras suara.

Aneh bagiku orang sepertimu menyukai musik anak-anak ABG jaman sekarang. Aku heran. Kita seumuran. Seharusnya memiliki selera musik yang sama. Kita tumbuh dari zaman dan tren musik yang berbeda dengan anak-anak tanggung masa kini. Lagu-lagu yang kita nyanyikan dan dengarkan mestinya adalah lagu-lagu cerdas, yang bukan sekadar mengaduk-aduk emosi, mengumbar dan membangkitkan kesenangan.

Lagu-lagu kita adalah lagu yang peduli sosial, politik, kemasyarakatan, kehidupan dan kebenaran. Setidaknya membuat sisi kemanusiaan masyarakat bangkit atau memicu untuk berkembang. Di mana kepekaan dan kepedulian nuranimu? Ingatkah bahwa gitar diharamkan bukan karena gitarnya itu sendiri. Bukan lantaran ia adalah alat musik. Karena jika sekadar alat musik, kotak bungkus hp juga bisa jadi. Apakah kotak itu juga harus masuk neraka? Tidak. Musik diharamkan karena dapat menghilangkan akal sehat kita. Bisa membuat kita lupa diri dan terjerembab dalam perihal dunia semata. Tahukah apa jadinya jika demikian? Seperti para koruptor. Mereka tak peduli tentang uang yang mereka dapatkan dengan cara apa, asal kenyang, bisa membuat keluarga senang, tak peduli lain-lain hal.

Atau kalau pun harus tentang percintaan dan romantisme ya jangan lagu-lagu jaman sekarang lah, jaman kita dulu kan banyak band dan musisi handal dengan permainan musik yang mumpuni. Kenapa harus musik anak-anak yang masih alay?

“Penghianat!” kataku. Bercanda tapi serius dari hati, dan kita tertawa bersama. Karena kau senang, akupun ikut senang. Aku tak suka menangis di kala teman tertawa.

***

Seminggu kemudian kau singgah lagi ke rumahku. Aku tengah memutar lagu-lagu blues. Dari raut mukamu, kau tampak tersiksa. Aku tak mau semena-mena membuatmu pergi atau tetap tinggal dengan kuping menderita. Maka kupersembahkan 100 hits lagu-lagu kekinian.

“Kenapa lu suka lagu beginian sekarang?” tanyaku serius.

“Nggak apa-apa,” jawabmu. Aku diam tak puas. Mukamu menyiratkan rasa bersalah padaku.
Aku masih ingat, jaman kuliah dulu, kau adalah orang yang paling pedas mengkritik jika ada teman menyukai atau memutar musik-musik kekinian yang gampang dimainkan oleh siapa saja. Atau musik-musik dance, trance, house, DJ dan sejenisnya karena bagimu memabukan.

“Gua males dengerin musik yang mikir. Gua pengen menikmati musik. Gua nggak mau dengerin musik tapi masih mikir. Capai. Gua sekarang pengen enjoy,” katamu.

“Oh, lu sudah berubah. Oke, lanjut...,” pikirku.  “Tapi kalau melihat lu dengerin dan nyanyiin lagu-lagu kayak gini, gua kebayang Syifa adiknya temen gua yang masih kelas 3 SMP, yang juga anak youtube, yang kerjaannya terus memantau perkembangan musik di Youtube, lalu jingkrak-jingkrak joged di kamar. Ya ampun, lu joged jingkrak-jingkrak sama anak kelas 3 SMP” ucapku tertawa geli.

“Iya,” ujarmu mesem sok cool.

“Mungkin dulu lu terlalu keras kepada diri sendiri,” ujarku selintas tanpa ke mukamu yang sudah kubebaskan kubiarkan.

Kamu hanya mesem.

“Penghianat!” ujarku pada setiap teman yang berubah pikiran, tindakan, pandangan, atau yang dulu pernah sama-sama menolak atau memperjuangkan sesuatu namun kini berbalik arah, termasuk musik. Meski aku sadar bahwa tak ada yang tak berubah kecuali perubahan itu sendiri. Jadi, semuanya penghianat, kecuali perubahan.

Jumat, 27 Mei 2016

Karena Kau Orang Biasa yang Mudah Sembuh dari Luka

Seberapa berat rasa sakit di jiwamu kubuat, sebesar itu aku yakin kau kuat meneruskan laku sampai tiba saat sekarat.
Lupa tidak mungkin tapi mengatasinya hingga terabai tertinggal terpendam dalam-dalam tak mustahil.
Aku tahu kau seperti orang pada umumnya, biasa mengagung-agungkan rasa lalu menjadi bahan canda, sudah itu membuangnya. Bagimu dan kebanyakan manusia, sebuah rasa tentang kejadian di masa silam seakan ampas, tinja, sampah tak berguna.
Masa lalu hanya ilusi yang biasa saja untuk diketawai.
Karenanya, haruskah aku merasa bersalah? Pantaskah aku khawatir bahwa kau akan menderita rasa sebagaimana padaku mendera?
Aku percaya kau kuat. Karena rindu itu berat, biar aku saja.
Rasa abadi hanya untuk orang-orang luar biasa. Kalau kau ternyata menanggung rasa itu seumur hidupmu, kau sosok pilihan yang beda dari kerumunan.

Selasa, 17 Mei 2016

Khilafah Sistem Politik Tuhan

Para pendukung khilafah bilang, salah satu perbedaan khilafah dan demokrasi ada pada dasar penentuan hukumnya. Menurut mereka, seorang pemimpin baik dalam sistem khilafah maupun demokrasi sama-sama dipilih oleh rakyat. Hanya saja khilafah menggunakan dasar hukum Allah sedangkan demokrasi memakai kuasa rakyat, yang kemudian oleh para pendukung khilafah disebut sebagai kuasa nafsu karena tidak berdasarkan kehendak Allah tapi kehendak atau nafsu manusia.
Pertanyaannya, mungkinkah para pendukung khilafah yang ngotot dan mengafir-ngafirkan demokrasi itu tidak menggunakan nafsu? Jika mereka telah berhasil mendirikan khilafah, apa jaminannya para khalifah yang mereka pilih beserta sistemnya tidak akan menjalankan pemerintahan dan kekuasaan tidak atas kehendak nafsu?

Senin, 16 Mei 2016

Jaket, sweater, dan lainnya

Beberapa menit setelah saya masuk dan duduk di lantai rumah, saya selalu terkejut. Pasalnya saya tak pernah ingat kapan melepas jaket, sweater, bahkan kemeja atau pakaian terluar yang saya kenakan. Tahu-tahu sudah ada di lantai ruangan depan, kebetulan konsep tempat tinggal saya selalu lesehan. Di tiap keterkejutan itu pula saya selalu niatkan untuk tidak lupa atau berusaha sadar ketika melepas jaket, sweater, dan semacamnya swaktu tiba dari bepergian atau sekadar keluar rumah sebentar.
Kalau ketahuan Mr. Han, kebiasaan saya ini akan jadi alat buat dia untuk melatihkan kungfu pada saya. Saya takut.
Tapi berulang-ulang, saya selalu tidak pernah sadar dan ingat. Tahu-tahu jaket sudah ada di lantai. Bahkan bisa berserakan tiga sampai empat baju luaran di lantai ruang depan. Untung pula Mr. Han tidak memergokinya. Selamatlah saya.

Senin, 09 Mei 2016

Selasa, 19 April 2016

Baca Berita Apa Ngobrol?

Namanya Wastiyo. Dia empat tahun lebih tua dariku ketika aku masih SMP. Sekarang juga mungkin dia tetap lebih tua empat tahun dariku.
Nah, ketika aku masih SMP itu, anak-anak masjid di kampung sering ngumpul di rumahku. Mereka kadang menginap dan bangun pagi hingga nonton berita bersama pagi hari di tivi.
Namanya Wastiyo dia orang pertama di telingaku yang mengomentari presenter berita. Dia bilang, "aku benci banget kalau ada pembawa berita ngobrol. Mereka itu mau menyampaikan berita apa nongkrong. Kalau nongkrong, ya ke sini sama kita. Masa kita disuruh nonton orang ngobrol. Ganti channel-nya!"

Senin, 18 April 2016

Melihat dalam Gelap

Dalam gelap
kau masih bisa melihat
dengan cara yang berbeda

Jumat, 15 April 2016

Kesalahan

Kesalahan itu harus dibayar, sekalipun mahal. Tapi jangan disesali. Karena penyesalan dapat membunuhmu

Kamis, 07 April 2016

Keberanian

Kemana keberanian akan membawamu? Kau tak tahu. Tapi kau akan mencari tahu

Selasa, 05 April 2016

Koran Minggu, Seorang Ibu, dan Pemuda Gondrong

Aku tidak pernah langganan koran. Belum mungkin. Bukan berarti menganggap itu tidak penting. Bukan pula karena sudah marak media online. Beberapa kali niat, tapi selalu gagal. Mungkin tekadnya setengah-setengah. Lagi juga setelah dipikir-pikir, sempat selama beberapa hari rutin beli koran, ternyata tidak dibaca. Hanya ada rasa lega ketika menggenggam segepok koran. Jika pun membaca, paling berita olahraga. Itu pun jika berkaitan tim sepakbola yang aku suka.

Entah kenapa, sering ada rasa muak membaca berita, khususnya politik, kriminal, atau kejadian yang hanya ada di kota-kota dan pusat pemerintahan. Bagiku gitu-gitu saja. Tak ada yang baru. Kaku. Bisa jadi aku tak peka sebagai warga atau apatis.

Hanya satu rubrik yang biasa kubaca sampai habis. Cerpen. Sayang, ini hanya ada tiap sepekan. Karena itu pada hari Minggu aku selalu ngacir ke kios koran di jalan raya sana. Tempatnya di samping belokan jalan menuju sebuah area kompleks dosen kampus negeri.

Dari sekian tempat penjual lain, kios itu yang aku pilih. Penjaganya seorang ibu. Kadang-kadang kalau dia lagi tidak di tempat, anaknya atau suaminya yang ganti melayani pembeli. Anaknya perempuan, suaminya laki-laki.

Di samping kios itu, ada satu ruang sempit berukuran 1x3 m yang ditempati seorang pemuda berambut gondrong. Ruang itu merupakan tempat usaha jasa pembuatan plakat, stempel, dan semacamnya. Aku dan pemuda rambut gondrong itu selalu saling senyum dan sapa, “hai bro” ketika berjumpa. Meski sebetulnya aku tidak pernah kenal siapa dia.

Dulu sekali, tempat usahanya tidak di situ, tapi di seberang jalan dari yang sekarang. Ketika ke kampus, dulu aku sering lewat di depan dereten ruko semi permanen yang kini tinggal kenanangan. Salah satu dari deretan itu adalah kios plakat dan stempel milik pemuda tadi.

Aku tak ingat siapa di antara kami yang pertama kali menyapa hingga akhirnya jadi kebiasaan. Sekadar menyapa tanpa lanjut obrolan, sampai sekarang begitu kalau ketemu. Parah kan? Ia pindah karena penggusuran. Konon, mau ada pembangunan apartemen atau apa. Kabarnya, tanah itu dulunya punya pemerintah. Tapi tak tahulah. Biarkan saja.

Aku tak sempat mengamati apakah tempat usahanya lebih ramai dulu atau sekarang. Muncul keinginanku untuk sekadar mengobrol basa-basi. Sayangnya, ruang sempit bercat orange itu sering kosong ditinggal tanpa orang. Entah kebetulan, tiap ketemu pemuda itu selalu sedang akan pergi. Belakangan aku melihat fotonya di akun facebook salah satu teman. Entah dia atau bukan, belum juga pernah aku tanyakan.

Minggu malam itu hampir usai. Orang-orang sudah siap dengan Senin yang sama seperti sebelumnya. Aku menyela motor. Sampai di kios, si Ibu tetap saja masih bertanya, aku mau beli koran Sabtu apa Minggu. Mungkin di matanya aku selalu tampak seperti seorang pencari kerja atau kurang kerjaan. Padahal sudah jelas, aku tak pernah membeli koran selain koran Minggu. Tapi biarlah, dia tetap seorang ibu.

“Bro,” sapa pemuda itu yang kini sudah tidak gondrong.
“Hey,” balasku. Ia tampak bergegas membawa segepok barang, entah apa.

Selesai transaksi dengan si Ibu, aku tak langsung menggapai motor. Aku mengejar si pemuda yang dulu gondrong itu. Telat. Dia sudah tidak ada. Sepertinya dibawa angkot ke arah Ciputat.

Ya sudah. Aku langsung ke kosan dengan membawa koran. Tiba di kamar, koran aku lempar di lantai begitu saja. Aku bikin kopi, menyalakan laptop, nonton film. Keesokan pagi baru cerpen aku baca.

Minggu depannya, begitu juga. Aku meluncur ke kios, ditanya mau beli koran Sabtu apa Minggu.

Kali ini, Minggu sampai ketemu Minggu, cerpen tak juga aku baca. Dan hasrat untuk membeli koran pada hari Minggu mengantarku ke kios itu lagi. Tiba di kamar, aku buka rubrik cerpennya. Tapi baru dua paragraf, gaya bahasa penulisnya membuatku tak berselera. Akhirnya dua koran Minggu mangkrak sia-sia.

Minggu berikutnya, aku berpikir ulang perlukah membeli koran? Tapi siapa tahu, kalau sekarang belum minat membaca, mungkin hari-hari berikutnya. Jadi aku tetap ke kios itu. Ternyata sama saja. Tiga koran Minggu mangkrak tertumpuk di sudut ruangan. Apa seleraku yang hilang atau memang penulis cerpennya selama tiga pekan berturut-turut tak sealam denganku, aku tak paham.

Minggu esoknya, aku mengatur strategi biar tidak rugi. Yakni dengan harus baca dulu di kios sana. Kalau sekira cerpennya kurang sreg, mending gak usah dibeli. Tapi pas tiba di tempat, si Ibu nanya, “Koran Sabtu apa Minggu?” aku jawab “Minggu. Mau tak mau harus bayar dan tak jadi dibaca.

Begitu seterusnya, berulang dan terus berulang sampai sekarang. Aku dan koran hanya saling menyapa tanpa membaca. Layak aku dan si pemuda itu. Kenapa? ()